Home » Berita PKS Nasional » Luthfi Hasan Ishaaq : PKS Tidak Pernah Berniat Keluar dari Koalisi

Luthfi Hasan Ishaaq : PKS Tidak Pernah Berniat Keluar dari Koalisi

Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS)  Luthfi Hasan Ishaaq mengatakan, pihaknya tidak merasa terpinggirkan dalam Sekretariat Gabungan (Setgab) Parpol Koalisi.

’’Jadi, kami tidak  ada niat untuk keluar dari koalisi gara-gara peran Partai Demokrat dan Partai Golkar lebih dominan dalam Setgab,’’ ujarnya kepada Rakyat Mer deka, di Jakarta, kemarin.

Sebelumnya Sekjen PKS Anis Matta menyatakan bahwa partainya bermaksud untuk meninjau ulang koalisi. Bahkan meng­ancam mau berkoalisi dengan PDIP.

Luthfi Hasan Ishaaq selanjut nya mengatakan, sepanjang platform dan kontrak koalisi berjalan sesuai kesepakatan, tentu pihaknya tetap menjaga kesetiakawan­an.

’’Jadi, kami tetap komitmen dalam koalisi hingga 2014. Sebab, kami tidak pernah merasa ter pinggirkan,’’ katanya.

Berikut kutipan selengkapnya:

Masa sih nggak merasa terpinggirkan?
PKS tidak pernah merasa ter pinggirkan, sangat bisa memahami apa yang terjadi. Kami juga tidak punya keinginan apa-apa, kami cukup bisa memahami tat kala Presiden SBY sebagai Ketua Koalisi menunjuk Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie  sebagai ketua harian, dan menunjuk salah satu menterinya menjadi sekretarisnya.

Masalahnya adalah pembahasan isu-isu strategis hanya Partai Demokrat dan Golkar?
Itu kan mekanisme yang dibangun antara Ketua Harian dengan Pimpinan Koalisi. Jadi, kita se­bagai anggota koalisi tidak terlibat dalam membangun pola komunikasi itu. Kita hanya anggota yang diberitahu, dikasih kabar.

Komunikasi seperti ini kan mengabaikan parpol lainnya?
Kami tidak pernah merasa termunafikan. Kami tetap merasa ba wa PKS adalah mitra koalisi. Inikan hanya pola manajemen dalam forum komunikasi antar koalisi saja. Hanya mekanisme yang dibangun dalam Setgab saja, jadi tidak serta merta dimaknai memutuskan atau menjauh­kan PKS. Jadi, itu hanya pola manajemen yang membuat komunikasi yang memang dijembatani oleh Ketua Harian. Kita anggota hanya diberitahu saja.

Itu pula yang membuat PKS dan parpol lainnya mengancam keluar dari koalisi?
PKS tidak pernah berniat ke luar dari koalisi. Ucapan seperti itu hanya sikap pribadi, bukan suara PKS.

PKS tetap konsisten di Setgab Parpol Koalisi hingga 2014?
Ya. Kita kan mitra koalisi dan kita sudah menunjukkan bahwa komitmen kita pada koalisi sudah digariskan dalam tema-tema apa saja kita harus bekerja sama. Kontrak politik dan platform koa lisi kita kan sudah jelas, sehingga kita tidak akan keluar dari koalisi. Sepanjang platform dan kontrak koalisi berjalan sesuai kesepakatan, ya kita akan tetap menjaga kesetiakawanan. Kalau soal pola komunikasi itu hanya upaya untuk membangun dan mening­katkan efektifitas koalisi.

Jadi, ancaman keluar dari Setgab itu nggak ada ya?
Menurut saya tidak meng an cam, tapi hanya menyatakan bahwa mungkin berpotensi untuk munculnya aspirasi ke arah sana. Itu yang saya pahami bahwa kalau komunikasi tidak bagus, berpotensi memunculkan ketidakpuasan di anggota koalisi.

Apa PKS masih intens diajak berkomunikasi dalam Setgab?
Kita memang sering diajak berkomunikasi dan sering diundang dalam Setgab. Tapi inikan Setgab masih baru, belum satu tahun. Secara prinsip kesepakatan-kesepakatan, model dan pola kerja sama di Setgab bagus, tapi di tataran im plementasi masih banyak catatan-catatan yang harus di benahi. Lagipula yang punya otoritas berkomunikasi dengan pimpinan koalisi kan hanya pimpinan harian saja. Selain pimpinan harian, itu tidak ada space untuk ko munikasi dengan pimpinan koalisi, jadi ya menunggu saja apa yang dilon tarkan oleh pimpinan harian saja.

Menurut Anda apa problem di Setgab?
Sama seperti PPP, PKS juga mengungkapkan bahwa sesungguhnya prinsip komunikasi yang di­sepakati bersama para pimpinan partai, termasuk dengan Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat itu bagus, tetapi dalam tataran implementasi jarang sekali terjalin ko munikasi yang dalam dan intensif.

Pertama, mungkin problem itu dikarenakan kurang komunikasi. Kedua, masalah-masalah pendalaman tema-tema politik yang sedang berkembang. Ketiga, definisi yang harus kita sepaham dalam koalisi itu seringkali beda-beda. Apalagi ada kesepahaman bahwa substansi yang harus kita bersepakat itu adalah pada tema-tema skala strategis yang berskala nasional. Tetapi Selain itu kita boleh berbeda. Itu konsensusnya. Tapi dalam mendefinisikannya ini yang seringkali berbeda-beda. Kemudian tema yang harus di sepakati itu tataran pembahasannya di para pimpinan partai. Dan tema itu tidak pernah dibicarakan secara tajam di kalangan para pimpinan.

Makanya ke depan Setgab harus bagaimana?
Ke depan mestinya ada perte muan yang efektif, terschedule, waktu itu kita sudah sampaikan. Jadi, jangan hanya menumpuk isu yang sedang ada di lapangan tapi juga meng-create isu untuk menata tema-tema strategis yang berskala nasional. Itu tiap tahunnya harus ada. Jadi tidak hanya bereaksi pada isu lapangan dan mendadak saja dan seringkali per temuan-pertemuan itu mendadak-mendadak saja.

Soal koalisi dengan PDIP?
Koalisi kerja sama dengan PDIP itu di tingkat kabupaten/kota, propinsi sebagian sudah ber­jalan. Yaitu komunikasi strategis dalam arti di tempat-tempat yang tidak berbenturan dengan komit men koalisi kami dengan Partai Demokrat.

Bagaimana dengan kemungkinan koalisi di tingkat nasional?
Koalisi dengan PDIP itu tema nya isu per isu. Kasus per kasus. Inti nya, kadang beriringan dalam beberapa isu, tapi ada juga bersebrangan. Tema-tema yang kita beriringan dan bersepakat ya kita kerja sama dan melakukan komunikasi intensif. Jadi, koalisinya belum permanen.

Kalau koalisi 2014 ?
Masih jauh kalau 2014. Sekarang masih 2010, he-he-he.

Apa pernah berkomunikasi dengan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri?
Kami para pimpinan belum pernah berinteraksi langsung dengan ibu Mega. Kami berinteraksi itu hanya di tataran fraksi, tataran antar anggota dewan yang biasa kita bertemu dengan PDIP. Kalau sampai pada level pimpinan masih belum.

Print Friendly, PDF & Email

Check Also

Lomba Kitab Kuning: Menang di Jatim, Hari Ini Hilman Berlaga di Jakarta

Jakarta, 10 Oktober 2018 – Pemenang Lomba Baca Kitab Kuning se-Jawa Timur tahun 2018 yang ...

2 comments

  1. ini berita kapan ya? yang wawancara siapa?

  2. membaca seluruh blog, cukup bagus

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.